Wisata identik dengan jalan-jalan, bersenang-senang, main-main, dan makan-makan, tapi ada satu alternatif wisata menarik yang bisa menjadi pilihan berlibur seru untuk anda dan keluarga, wisata edukasi.

Selain jalan-jalan melepas penat, dengan mengunjungi objek-objek wisata edukasi pengetahuan kita juga akan bertambah, selain itu mengunjungi taman wisata edukasi juga bisa menjadi cara unik memperkenalkan anak dengan berbagai jenis pengetahuan.

Ada beberapa objek wisata edukasi seru di Jogja yang bisa dimasukkan dalam daftar destinasi liburan anda, diantaranya adalah:

Taman Pintar

Taman Pintar terletak di pusat kota Jogja, hanya sekitar 200 meter ke timur dari perempatan nol Km. Objek wisata edukasi ini memang memiliki target segmentasi pengunjung usia pra-sekolah hingga sekolah menengah.

Di sini pengunjung diajak berpetualang dan mengenal sains lebih dekat dan asik dengan menggunakan berbagai alat peraga yang tersedia. Taman Pintar terbagi menjadi beberapa wahana :

Memorabilia, dengan berbagai peraga dan fasilitas yang ada di wahana ini, mengenal sejarah Indonesia akan terasa lebih menyenangkan dan jauh dari kata membosankan.

Planetarium, di sini kita diajak untuk berpetualang menjelajahi antariksa dan sistem tata surya melalui video peraga yang ditayangkan.

Gedung Oval Kotak, belajar sains akan terasa lebih seru, tidak hanya teori, ada banyak alat peraga penerapan sains yang menyenangkan untuk dimainkan. Terdapat diorama pra sejarah, akuarium, alat peraga kelistrikan, tata surya, magic step, dll.

Simulator Gempa, wahana ini terbilang yang terbaru, sebagai penghuni negeri yang termasuk rawan gempa, di sini kita akan berkenalan dengan segala seluk beluk mengenai gempa bumi termasuk merasakan keadaan ketika gempa terjadi.

Dan masih ada wahana lain seperti Playground, Teater 3 Dimensi, dan Program Kreatifitas. Untuk masuk ke Taman Pintar, kita dikenakan biaya sebesar Rp8.000 untuk anak-anak, Rp15.000 untuk orang dewasa dan Rp15.000 untuk planetarium.

Museum Gunung Merapi

Museum Gunung Merapi

Selama ini kita mengenal gunung merapi dari dahsyat letusannya. Selain gunung merapi, Indonesia memiliki ratusan gunung berapi lain yang masih berstatus aktif dengan pola letusan yang berbeda. Untuk mengenal gunung merapi lebih jauh beserta gunung-gunung berapi lain di Indonesia dan dunia kita bisa mengunjungi Museum Gunung Merapi yang terletak di Jalan Boyong, Dusun Banteng, Desa Hargobinangun, Pakem, Sleman.

Masuk ke dalam museum yang berbentuk unik dan berlatar belakang gunung Merapi ini kita langsung disambut oleh peraga miniatur gunung merapi lengkap dengan efek simulais letusannya.

Lebih ke dalam kita disuguhkan foto-foto gunung berapi paling aktif di dunia serta gambar dan foto ilustrasi letusan masing-masing gunung yang memiliki karakter berbeda-beda.

Terdapat juga barang-barang yang hancur akibat serangan wedhus gembel pada peristiwa letusan gunung Merapi beberapa tahun lalu.

Selain mempertunjukkan dahsyat kekuatan masing-masing gunung berapi termasuk gunung merapi, terdapat juga foto-foto pemanfaatan potensi dari gunung berapi, mulai dari pemanfaatan material pasir dan batu sisa letusan, pemanfaatan energi panas bumi yang diambil dari gunug berapi, pemanfaatan potensi wisata, gas alam, dan sebagainya.

Artikel Lain:  Menikmati Sepuluh Obyek Wisata di Kawasan Dieng

Segala hal mengenai gunung merapi dan gunung-gunung berapi lainnya di Indonesia dan dunia termasuk sejarah, mitos dan cerita masyarakat yang berkembang bisa kita simak di Museum Gunung Merapi.

Museum Ullen Sentalu

Jalan-jalan menikmati sejuk udara pegunungan sambil berkelana merasakan aura masa lalu kehidupan para bangsawan dan raja-raja jawa serta mengenal budaya tradisional yang kaya bisa sekaligus anda dapatkan di Museum Ullen Sentalu.

Berkunjung ke museum yang terletak di Pakem, Kaliurang, kita akan dibuat terkesima dengan sejuknya hawa dingin khas pegunungan serta desain arsitektur museum bergaya indis dan post-mo yang berpadu.

Masuk ke dalam museum kita akan dibuat makin terpana dengan desain ruangan yang dipenuhi unsur kayu dan batu yang diambil langsung dari gunung Merapi.

Di dalam museum yang tidak henti-hentinya membuat kagum dan betah berlama-lama ini kita akan disuguhkan berbagai benda bersejarah dan memiliki nilai budaya dan seni yang tinggi, mulai dari gamelan, batik, karya sastra, hingga pakaian-pakaian yang pernah dikenakan oleh raja-raja, keluarga kerajaan dan para bangsawan dinasti Mataram (Kasunanan Surakarta, Kesultanan Yogyakarta, Praja Mangkunegaran, Kadipaten Pakualaman).

Harga tiket masuk museum ini hanya Rp 25.000, di sini kita sama sekali tidak diperkenankan mengambil foto.

Benteng Vredeburg

Kembali ke tengah kota Jogja, Benteng Vredeburg terletak di sebelah utara perempatan nol Km Malioboro. Setiap harinya kawasan ini tidak pernah sepi oleh pengunjung.

Benteng Vredeburg merupakan benteng peninggalan Belanda yang didirikan mulai tahun 1760 dengan dalih untuk membantu menjaga keamanan Kesultanan Yogyakarta pasca perjanjian Giyanti tahun 1755. Alih-alih menjaga keamanan, letak benteng yang sejangkauan tembakan meriam ke Keraton Yogyakarta ini sebenarnya didirikan untuk memudahkan pihak Belanda dalam mengawasi Kesultanan Yogyakarta jika suatu saat berpaling melawan Belanda.

Benteng ini pernah hancur di sejumlah sudut akibat gempa bumi dahsyat yang menggoyang Jogja pada tahun 1867. Selain itu pada masa pendudukan Jepang benteng ini beralih fungsi sebagai markas pasukan pilihan Jepang “Kempeitei” yang terkenal keras dan kejam, juga sebagai gudang mesiu dan rumah tahanan bagi orang Belanda, Indo-Belanda, dan para politisi RI yang menentang Jepang.

Saat ini Benteng Vredeburg difungsikan sebagai museum dengan sejumlah peninggalan masa perjuangan di dalamnya. Selain itu Benteng Vredeburg kerap dijadikan sebagai lokasi pameran, foto pre wedding, dan sebagainya.

Museum Sonobudoyo

Museum Sonobudoyo

Museum Sonobudoyo terletak di sebelah utara Alun-alun Lor Keraton Yogyakarta. Museum ini menyimpan berbagai benda peninggalan sejarah dan budaya Jawa yang lengkap. Tidak hanya barang-barang koleksinya yang memiliki nilai sejarah dan seni, namun fisik bangunan museum sendiri merupakan bangunan bergaya tradisional.

Berkunjung ke Museum Sonobudoyo kita akan disuguhi dengan peninggalan kekayaan Indonesia yang dibagi menjadi 10 kategori : koleksi geologi, biologi, etnografi, arkeologika, historika, numismatika, filologika, keramologi, seni rupa, dan teknologika.

Artikel Lain:  Inilah Daftar Hotel Bintang 3 Favorit Di Jogja

Selain koleksi benda-benda kuno, Museum Sonobudoyo juga menyimpan berbagai naskah, referensi karya tulis dan manuskrip yang berupa majalah, koran, buku, laporan, dan berbagai naskah lain. Naskah Manuskrip seperti Babad Tanah Jawa, Babad Diponegoro, juga tersedia di perpustakaan tersebut. Bahkan beberapa naskah dalam bentuk daun lontar.

Ruang pamer Museum Sonobudoyo terbagi menjadi 9 ruang, yakni ruang wayang, ruang senjata, ruang topeng, ruang batik, ruang ukir, ruang logam, ruang mainan, ruang purbakala dan ruang Bali.

Pada malam hari kita juga bisa menikmati pertunjukan wayang kulit di Museum ini yang ditampilkan sesuai dengan aslinya, dengan seperangkat gamelan beserta sindennya, namun dengan durasi yang dipersingkat (hanya 2 jam).

Museum Biologi UGM

Museum Biologi UGM sangat cocok dikunjungi bila anda memiliki minat belajar ilmu hayati atau biologi. Di dalam museum yang beralamat di Jalan Sultan Agung No. 22, Yogyakarta ini tersimpan kurang lebih 3.700 spesies flora dan fauna.

Beragam jenis hewan dan tumbuhan yang telah dawetkan dengan metode pengawetan basah maupun kering dapat kita temui di museum ini, mulai dari kupu-kupu dan serangga lain, ikan hiu, kuda laut, beragam kerangka mulai dari kerangka aves, gajah, musang, kambing, sampai manusia, beragam jenis cangkang keong dan terumbu karang.

Juga terdapat ruang diorama dimana kita bisa melihat diorama satu jenis binatang atau sekelompok binatang dengan latar belakang habitat mereka di alam yang diilustrasikan ke dalam gambar 3 dimensi.

Pengunjung akan didampingi pemandu yang siap memberi penjelasan mengenai semua koleksi museum, meskipun demikian pengunjung tidak dikenakan tiket masuk museum alias gratis.

Monumen Yogya Kembali

Monumen Yogya Kembali didirikan sebagai tetenger mundurnya Belanda dari bumi Yogyakarta dan kembalinya Presiden Sukarno dan Wapres Moh. Hatta ke ibukota yang waktu itu berada di Yogyakarta.

Bangunan Monumen Yogya Kembali (Monjali) tampak mencolok dengan bentuk kerucut tumpeng tepat di sebelah utara Ring Road Utara.

Ruangan dalam monumen dipenuhi oleh diorama yang akan membawa kita melayang ke masa-masa terjadinya peristiwa bersejarah seperti penyerangan Belanda di Maguwo, Serangan Umum 1 Maret, Perjanjian Roem Royen, dll. Juga terdapat koleksi senjata, pakaian militer, dan berbagai benda peninggalan para pejuang.

Museum Dirgantara

Bagi anda yang ingin mengetahui sejarah panjang perjuangan TNI Angkatan Udara, jangan lupa singgah di Museum Dirgantara yang terletak di Jalan Kol. Sugiono, Komplek Lanud Adisutjipto, Yogyakarta.

Museum ini adalah museum terbesar di Indonesia yang menyimpan berbagai koleksi bersejarah yang menjadi saksi perjuangan TNI AU dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia.

Museum Dirgantara menyimpan berbagai koleksi, mulai dari patung tokoh-tokoh TNI AU seperti Marsekal Muda Anumerta Agustinus Adisutjipto, Marsekal Muda Anumerta Prof. Dr. Abdulrachman Saleh, Marsekal Muda Anumerta Abdul Halim Perdanakusuma, Marsekal Muda Anumerta Iswahjudi.

Di halaman museum pengunjung akan disambut oleh koleksi beberapa pesawat tempur dan pesawat angkut TNI AU pada masa itu. Masuk ke dalam koleksi lebih lengkap dengan beberapa jenis dan model pesawat, berbagai jenis alutsista, senjata, radio pemancar, dan radar, prasasti, model pakaian dinas, foto dan diorama.

Artikel Lain:  5 Wisata Kuliner Khas Jogja Yang Wajib Dicoba

Museum Affandi

Satu lagi objek wisata edikasi yang unik dan menarik serta memiliki nilai seni tinggi yang patut dikunjungi.

Museum Affandi adalah segala hal yang merupakan bagian dari kehidupan sang maestro lukis, Affandi.

Terletak di tepi Jalan Jogja-Solo, ditepi sungai Gajah Wong, di tempat inilah dahulu Affandi tinggal bersama keluarganya, berkarya, sekaligus tempat ini merupakan galleri lukisan karya-karya beliau dan karya pelukis lain yang beliau kumpulkan.

Museum yang berdesain unik ini terdiri dari 3 buah galeri. Galeri pertama adalah tempat pembelian tiket, sekaligus titik awal perjalanan. Di sini pula kita bisa melihat berbagai barang pribadi peninggalan sang maestro, mulai dari sepeda onthel, hingga mobil yang biasa ia pakai.

Galeri 2 terdiri dari dua lantai, di sini kita bisa menikmati lukisan karya pelukis-pelukis pemula hingga pelukis senior dengan berbagai karakter.

Galeri 3 merupakan bangunan multifungsi, terdapat ruang pamer dan Sanggar Gajah Wong tempat anak-anak melatih bakat melukisnya, ruang perawatan lukisan, dan ruang penyimpanan lukisan.

Di museum ini juga terdapat bangunan unik berbentuk rumah panggung yang dulunya digunakan sebagai tempat tinggal Affandi dan keluarganya. Selain itu kita juga bisa mengunjungi makam Affandi dan Istri di antara Galeri 1 & 2.

Museum Pendidikan Indonesia (MPI)

Memperkuat citra UNY sebagai kampus pendidikan dan Jogja sebagai kota pelajar maka museum ini akhirnya didirikan.

Museum Pendidikan Indonesia yang terletak di kampus pusat Universitas Negeri Yogyakarta (UNY), Jl. Colombo No. 1, Karangmalang, Depok, Sleman ini merupakan satu-satunya museum yang menyimpan rekam jejak dunia pendidikan di Indonesia.

Di sini kita bisa melihat koleksi alat tulis jaman dulu, dan benda-benda yang berhubungan dengan dunia pendidikan, seperti sabak, grip, nib, bahkan daun lontar dan kertas merang yang digunakan sebelum adanya kertas, mesin ketik kuno, epyscope, dan berbagai media pembelajaran dari berbagai ilmu.

Selain alat belajar kuno, Museum Pendidikan Indonesia juga menyimpan foto tokoh-tokoh pendidikan seperti Ki Hajar Dewantoro, R.A Kartini, dan foto-foto yang berhubungan dengan dunia pendidikan lainnya.

Seluruh koleksi museum ini berasal dari koleksi milik UNY, beli, tukar, hibah, atau titipan.

Harga tiket masuk museum ini sangat murah, hanya Rp 2.500 per orang.

Mengunjungi objek wisata edukasi bisa menjadi pilihan seru liburan keluarga anda, selain bisa merefresh kembali pikiran yang lelah bekerja, juga bisa menambah pengetahuan dan wawasan dengan cara yang asik, anak-anak pun dapat tetap enjoy menikmati liburan yang berkualitas.

Dapatkan Informasi Seputar Wisata di Jogja

Daftar ke mailing list dan dapatkan informasi wisata dan PROMO paket wisata dari kami.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 4.50 out of 5)
Loading...